Feeds:
Posts
Comments

Archive for April, 2011

Ref : Alex Pangestu | 2010-10-25 15:46:34 Nasional Geografi

Original : http://www.sciencedaily.com/releases/2010/10/101022184957.htm

Peneliti dari Syracuse University, Profesor Stephanie Ortigue, menemukan ada 12 area pada otak yang bekerja pada saat seseorang jatuh cinta. Kedua belas area itu menghasilkan bahan kimia, seperti dopamine, oxytocin, adrenalin, dan vasopression, yang berujung pada euforia. Rasa cinta juga memengaruhi fungsi psikologi, metafora, dan penilaian fisik.

Jadi, cinta itu berasal dari hati atau otak? “Pertanyaan yang selalu sulit dijawab. Saya berpendapat asalnya dari otak,” kata Ortigue. “Contohnya, suatu proses di otak kita bisa menstimulasi hati. Beberapa perasaan dalam hati kita sebetulnya merupakan gejala atas proses yang terjadi di otak.”

Penelitian lain mendapati peningkatan jumlah darah dalam faktor penumbuh untuk syaraf yang memegang peranan penting dalam cara orang bersosialisasi. Hal ini menghadirkan fenomena yang disebut dengan “cinta pada pandangan pertama”. Hal ini dikonfirmasi oleh temuan Ortigue yang menyebutkan kalau cinta bisa hadir dalam waktu seperlima detik.

Ortigue menjelaskan dengan memahami cara orang jatuh cinta dan putus cinta, para peneliti bisa mengembangkan terapi baru. “Kita bisa mengerti penyakit putus cinta,” kata Ortigue.

Studi Ortigue juga mendapati ada bagian otak yang berbeda untuk tipe cinta yang berbeda. Cinta tanpa syarat, contohnya cinta seorang ibu pada anaknya, dipicu oleh aktivitas otak di bagian umum dan pada tempat yang berbeda-beda, termasuk otak tengah. Cinta yang bergairah antara kekasih melibatkan area kognitif, bagian yang mengharapkan imbalan, dan penilaian fisik.

Advertisements

Read Full Post »

13 April 2011 Gw mengalami hari yang cukup sial, sial .. sial .. yal yal yal (Kenapa tuuuh neng )… gw dihipnotis dan kehilangan handphone .. hiks …(Heeeh, begimana ceritanya neng)

Gini mpok .. 13 April 2011, gw bangun tidur jam 7 pagi (heeeh lama amat neng, ga telat ngantor tuh) ooh itu gpp kok mpok dah biasa … biasa telat .. zZZzz

Gw doa dulu (anak baek), mandi, nonton tipi (heeh masih sempet2nya neng .. ) baru berangkat kantor. Liat tanggal .. wiiih tanggal sial “13”. Tapi gw cuek bebek aja, gitu-gitu dipercaya, cuih. Berangkat kantor, minum kopi (masa bandrek) .. buka notebook .. dan seperti hari-hari sebelumnya, aduh mata gw kok terasa capek ya tiap liat tulisan-tulisan ini. Oke saatnya ganti lensa kacamata sepertinya (ooh pake kacamata neng) .. iye mpok selain baek, gw juga anak pinter. (hubungannya dimana neng) .. ada deh mpok, gw lanjutin cerita dulu aja ya .. inti cerita ini kan bukan kacamata mpok.. (oh iye, tarik neng ..) yuuk tarik mpok.

Istirahat makan siang jam 12 siang (masa 12 pagi, bukan kuntilanak kan neng) gw ijin ke boss mau ke ambassador. Mau ganti lensa kacamata, “Sering pusing boss, pandangan juga kabur nih. Daripada ga bisa kerja, kan boss yang repot”. Ya udah diijinin sama si boss. Pergi dong gw .. tak tik tuk. Aduh mpook padahal udah ada firasat-firasat .. (firasat apa neng, cinta ?) bukan mpok .. waktu gw beranjak dari meja, itu case berisi dua hape, hape nokia biasa sama BB Torch White baru beli sebulan (yang suka neng sumpah2i bahwa touch screennya susah itu ?) iye mpok … ZzZ nyindir ya mpok. Nah dua case itu ketinggalan deh di atas meja. Gue pakai acara balik lagi, ngambil dua hape itu. Padahal biasanya emang klo makan siang gw males bawa2 BB. Tapi siang itu entah kenapa, dibawa-bawa. Gw udah ajak beberapa teman, tapi semua menolak dengan alasan arah ke mall ambass ditutup berkaitan pembangunan jalan tol. Tapi karna mata gw dah ga nyaman banget, gw tetep berangkat sendirian dan ga pakai fasilitas mobil kantor untuk menghindari macet. (ga punya mobil sendiri neng?) iye mpok, belum gw masih berkekurangan, tapi suatu hari nanti saya pasti kaya. (jangan lupa traktir mpok ya neng)

Gw pergi ke toko optik langganan, yeeah (_ _”) dan bener minus gw nambah. Ganti dong lensanya, dan gw harus nunggu sampai jam stengah dua siang. Setelah lensa kacamata selesai diganti, gw jalan keluar mall ambas. Itu lirik jam tangan, udah hampir jam 2. Ada firasat berikutnya, naik taxi .. naik taxi. Tapi pikir2, ah udah ijin kok .. naik angkutan umum aja, penghematan. (Hemat apa pelit neng ..) zZzz .. Lumayan mpok, saat itu mikirnya naik taxi 20ribu, naik angkutan total2 4ribu ..sisa enam belas ribu beli gorengan ga abis2 tujuh turunan. (berlebihan neng ..)

Gw nyebrang mall ambas, berhenti di depan Bank Danamon. Masih juga ada firasat .. naik taxi .. naik taxi. Tapi kaki gw melangkah ke arah angkutan umum. (yeaah demi enambelas ribu ya neng). Gw duduk dekat pintu, banyak penumpang lain yang naik juga, rata-rata pegawai kantoran seperti gw. Lalu masuk seorang bapak-bapak usia sekitar 36-40 (seumuran neng dong) .. kurang ajar .. belum mpoook .. dikit lagi T__T. Dia bawa ransel hitam yang dia peluk, celana bahan, baju warna biru muda dan jaket kain katun warna coklat. Duduk di atas baku tambahan di dekat pintu.

Saat itu gw emang mengeluarkan BB Torch White dengan pin 261C40C4, IMEI : 355466042070932. Gw bbm boss dengan maksud supaya si boss tenang “Saya otw kantor pak”. Lalu memasukkan kembali ke dalam case yang berisi satu lagi hape nokia yang ada di dalam tas gw.

Dan tiba-tiba … berlembar-lembar uang berterbangan. Seribu rupiah, limaribu hingga sepuluh ribu. Milik si Bapak yang duduk di bangku tambahan dekat pintu. Beberapa cowo di dpean gw memunguti uang tersebut, tapi si Bapak tidak bergeming sedikit pun. Si Bapak menepuk pundak gw satu kali, dan gwmelirik dia. Dia bergumam sesuatu, sambil menunjuk2 ke arah bawah bangku gw. Gw bingung maksudnya apa sih. Uangnya berterbangan tp dia tidak berusaha memunguti uangnya, malah bicara dengan gw, dan gw tahu dia juga tahu tidak ada uang yang jatuh ke bawah bangku gw. Jadi gw cuekin, meski merasa aneh.

Kedua kali, dia menepuk pundak gw bergumam sesuatu, gw lirik dan gw cuekin lagi.

Ketigakali dia melakukan hal yang sama. Semua kejadian terasa begitu cepat, dan memang seharusnya cepat .. karena gw akan turun di depan Gedung Sampoerna. Jarak antara Mall Ambas-Gedung Sampoerna itu deket banget.

Sampai di depan Gedung Sampoerna, gw turun .. melewati si Bapak yang uangnya berterbangan tadi. Dia mengatakan sesuatu kepada gw .. seperti kata-kata “terimakasih .. terimakasih”.

Masih kebingungan, lalu gw turun dan membayar ongkos pada supir angkutan. Setelah membayar gw jalan lalu merasa ada yang kurang dari tas bawaan, saat gw cek .. oke case berisi satu hape nokia dan blackberry sudah tidak ada. Lemas rasanya dan sedih banget. Tapi ya mau gimana lagi udah kejadian. Setelah dicek-cek lagi, dompet masih ada. (Aduuh .. bersyukur ya neng). Dan saat itu gw menganalisa semuanya dan tersadar oke gw tadi dihipnotis.

Yang gw kesalkan dari kejadian ini cukup banyak firasat yang dateng, tp gw abaikan .. (seperti biasa neng). Ditambah si orang itu tiga kali menepuk pundak gw, emang dia gagal berulang kali atau emang cara menghipnotis dia harus tepuk pundak tiga kali.

Sampai di kantor gw langsung menelpon orangtua pertama kali, bilang bahwa nomor gw hilang, kemudian saudara2 dan beberapa sahabat terpercaya .. dengan pesan mohon diabaikan kalau ada telpon2 berbau penipuan minta ditransfer uang atau segala macam.

Selanjutnya gw mengerjakan sisa-sisa pekerjaan di kantor, dan berusaha untuk ga beritahukan bahwa gw baru kehilangan. Ga mau ada kepanikan dan capek untuk menceritakan hal yang sama pada tiap2 orang yang nanyain … “eh kejadiannya gimana” (stuju neng, emang sinetron ..).

Hikmah yang bs gw ambil, selama gw tinggal di Medan ga pernah ada kejadian aneh .. oke mungkin itu karna gw ada diantara keluarga yang melindungi gw. JUga selama gw kuliah di Bandung naik angkutan umum ga pernah ada kejahatan yang nimpa gw. Tapi selama gw di Jakarta, udah kesekian kalinya gw kehilangan ini itu. Capek juga ya, Jakarta ini serem.

Rasanya gw masih ingat, karena cerita temen yang pernah kehilangan notebook dari ranselnya. Gw selalu pakai lock untuk ransel gw. Kemudian gw dikirim training oleh kantor tempat gw kerja ke negri singa miskin. Gw jalan-jalan ke Lucky Plaza ditemani seorang temen yang sedang stay di sana, kemudian seorang paman bertanya pada gw mengapa ransel gw dilock. Teman gw tertawa dan bilang bahwa kalau di Jakarta notebook bisa ducri dari ransel. Si uncle kaget dengan keadaan yang sangat tidak aman seperti itu.

Teman-teman tolong cerita ini disebarluaskan, untuk mencegah kejadian yang sama menimpa orang lain. Dan gimana ya caranya supaya Jakarta ini agak aman sedikit, malu sama orang luar, malu juga sebagai warga Jakarta. Sepertinya keadaan tidak aman sudah menjadi “hak” warga Jakarta yang naik angkutan umum, dan sudah menjadi permakluman warganya. Mau aman? Naik mobil dong, ga punya uang .. maka korupsi seperti Melinda Dee. Sepertinya pesan yang tepat seperti itu.

Oh iya tambahan sedikit.
Orangtua gw sempat komunikasi dengan yang punya hape nokia gw, awalnya diangkat oleh seorang wanita ..berikutnya seornag pria. Dan dia minta ganti satu juta terhadap hape nokia gw dengan nomor 081319272xxx (nomornya sudah gw blokir akan gw pakai ulang)
Gw kehilangan pukul 2 siang, dan malamnya pukul 9 malam BB Torch gw telah dipakai oleh seseorang dengan nama Abraham Manurung.
Gw & temen gw sempet komunikasi dengan orang ini hingga tadi pagi. Awalnya dia berkilah beli di Ambas dengan harga 4juta. Tapi ketika gw desak beli di toko mana dia kebingungan dan seperti mengada-ngada. Ketika gw bilang gw akan ambil keputusan untuk blokir PIN, ada kesan dia me-nego gw beli ulang BB itu. Kalau gw tidak mau, dia akan jual lagi BB itu. Wew .. ini orang beneran deh tipu-tipunya. Ketika gw add BB itu, gw agak kaget kenapa harus orang Batak? Dan dia pasang status puja puji Tuhan begitu. Tapi ketika diadd pertama kali, orangnya sangat kasar.
Okelah, secara pin BB juga bisa diperjualbelikan .. tolong disebarluaskan .. pin ini adalah curian 261C40C4, berhati-hati.

Selamat beraktifitas, semoga aman damai tentram sentosa … loh si mpok pegi mana ya, kok kaga ada celotehnya lagi ? (_ _)

Read Full Post »